Pengertian KONFLIK SOSIAL

Pengertian KONFLIK SOSIAL

Pengertian KONFLIK SOSIAL

Pengertian KONFLIK SOSIAL

1. Pengertian konflik

Konflik adalah suatu pertentanngan yang terjadi antara dua pihak dan masing-masing berusaha mempertahankan hidup, eksistensi, dan prisipnya.
Konflik dalam masyarakat dikelompokkan menjadi beberapa kategori antara lain:

  • Konflik pribadi

Konflik pribadi merupakan konflik yang terjadi antarpribadi karena adanya perbedaan-perbedaan tertentu yang saling dipertahankan oleh masing-masing pihak.

  • Konflik rasial

Konflik rasial adalah pertentangan kelompok ras yang berbeda karena kepentingan kebudayaan yang saling bertabrakan.

  • Konflik politik

Konflik politik menyangkut golongan-golongan dalam masyarakat (kepentingan) maupun di antara negara-negara yang berdaulat.

  • Konflik antarkelas sosial

Konflik antarkelas sosial adalah konflik yang umumnya terjadi karena perbedaan kepentingan masing-masing kelas sosial. Misalnya seperti yang diungkapkan oleh Karl Marx yaitu konflik antara kelas borjuis dan proletar (buruh).

  • Konflik antarkelompok

Konflik antar kelompok adalah konflik yang terjadi karena persaingan untuk mendapatkan mata pencaharian yang sama atau terjadi karena pemaksaan unsur-unsur kebudayaan tertentu. Di samping itu mungkin ada pemaksaan agama, dominasi politik, adanya konflik tradisional yang terpendam.
Tawuran antarpelajar merupakan contoh dari tawuran antarkelompok yang biasanya didasari oleh dendam yang diwariskan ke juniornya terhadap kelompok lain yang bertentangan


  • Konflik internasional

Konflik internasional biasanya berawal dengan adanya pertentangan antara dua negara karena kepentingan yang berbeda. Konflik internasional yaitu pertentangan yang melibatkan beberapa kelompok negara (blok) karena perbedaan kepentingan.

  • Konflik berbasis massa

Konflik berlangsung terutama dengan memanfaatkan kekuatan massa. Aspek kognitif dan afektif rakyat yang sebelumnya sudah terkondisi dengan ideologi aliran dan ideologi kelompok dimanipulasi sebagai kekuatan pendukung yang efektif.
2.      Sebab terjadinya konflik 

  • Perbedaan pendirian dan perasaan seseorang makin tajam sehingga timbul bentrok
  • Perubahan sosial yang terlalu cepat dalam masyarakat sehingga terjadi disorganisasi dan perbedaan pendirian mengenai reorganisasi dari sistem nilai baru
  • Perbedaan kebudayaan yang mempengaruhi pola pemikiran dan tingkah laku perseorangan dalam kelompok kebudayaan yang bersangkutan. Hal ini menimbulkan pertentangan kelompok
  • Bentrokan antarkepentingan baik perseorangan maupun kelompok, misalnya kepentingan ekonomi, sosial, politik, ketertiban, dan keamanan
  • Permasalahan bidang ekonomi, seperti kelangkaan BBM
  • Lemahnya kepemimpinan pada berbagai tingkatan (weak leadership)
  • Ketidakadilan yang dirasakan oleh sebagian atau seluruh kelompok masyarakat
  • Rendahnya tingkat penegakan hukum
  • Terorisasi nilai-nilai tradisional yang mengedepankan kebersamaan dan harmoni
  • Sejarah operasi pemerintah pada masa lalu terutama melalui kekuatan militer bersenjata.

Sumber: https://bingkis.co.id/