Be a Programmer

Be a Programmer

Be a Programmer

Be a Programmer
Be a Programmer

Yes akhirnya ada mood lagi untuk nulis,hehe. Malam ini gw mau cerita tentang profesi yang sebenarnya bukan jadi cita-cita gw, haha. Gw juga janji sama adek kelas gw untuk berbagi cerita tentang menjadi seorang programmer.
Dari dulu gw ga pernah punya cita-cita jd seorang programmer, terlintas di pikiran aja ga pernah, hehe. Tapi berjalannya waktu justru Tuhan mengarahkan gw ke jalur programmer untuk memenuhi kebutuhan hidup sehari-hari.
Awalnya gw merasa berat banget, tiap hari gw belajar sampe larut malem bahkan sampe pagi. Banyak suka dukanya jd programmer. Gw mulai dari dukanya dulu deh ya, hehe.
Bener banget apa yang dibilang orang jadi programmer itu sama aja kaya jadi kuli, cuma bedanya kita para programmer yang dikuras itu otak bukan tenaga. Tapi justru itu yang bikin rentan sama penyakit. Tiap hari kerja depan laptop, duduk lebih dari 10 jam, pesen gw sih banyak2 aja minum air putih kalo ga mau ginjalnya kena. Udah gitu jangan sekali2 lupa makan karena kerjaan numpuk, karena itu bisa nimbulin penyakit tifes dan maag. Entah bener atau ga tapo sebagian besar programmer uda ngalamin sakit tifes,entah itu baru gejala atau uda positif. Belum lagi kerja rodi yang menyita banget waktu tidur itu juga bisa nimbulin penyakit.
Tapiiiii ga cuma duka aja kok yang didapet dari profesi tersebut, banyak suka yang gw dapet ketika berprofesi sebagai programmer. Mental, ya gw merasa banget sekarang mental sama kerasnya sama baja haha lebai, kenapa gw bilang gitu, tiap hari ada aja error yang harus segera diperbaiki, belom lagi ngadepin user yang super duper ngebentuk mental lbh strong hehe. Bisa dibilang, selama gw jadi programmer gw uda ngerasain nangis itu 3x haha. Dan itu di awal2 gw jd programmer. Tapi semakin kesini semakin tekbal, haha. Untungnya tempat gw kerja sekaranhg lingkungannya enak, temen2nya bisa diajak kerja sama dan penuh tawa, itu yang buat gw merasa ga semua programmer serius, dan ga punya kehidupan, haha. Big no for me!!!! Gw merasa banyak teman2 dikantor yang membantu gw ketika gw mentok dan ga tau harus mencari solusi seperti apa. Mereka juga hobi main sama kaya gw jadi jauh dari anggapan programmer itu ga punya kehidupan,tergantung pribadi orangnya sih menurut gw,haha. Dari segi financial, jadi programmer juga sangat membantu memenuhi kebutuhan hidup sehari-sehari, apalagi sekarang gw lanjut kuliah s2 pake biaya sendiri, jadi gw merasa bersyukur banget.
Kalo ditanya apa gw akan terus menjadi programmer? Mungkin jawaban gw TIDAK, eits don’t be negative, gw ga mau jadi programmer lagi bukan karena ga enak jadi programmer, gw cuma merasa profesi ini kurang pas untuk wanita yang nantinya juga harus mengurus keluarga. But, be a programmer will be the best experience for me. Dan gw ga pernah menyesal menjalani ini semua, karena gw yakin Tuhan selalu memberikan jalan yang terbaik untuk hambanya. So,face it well and do the best. Thanks my dear Allah. 🙂

Sumber : https://teknologia.co.id/rayman-fiesta-run-apk/